Beranda > Kiat > 1 milyar dari hasil ngeBlog

1 milyar dari hasil ngeBlog

2 Juli 2009

Melihat keponakan saya chatting selama berjam-jam langsung saya suruh berhenti sebentar.”Daripada chatting mbok belajar membuat blog tho nduk,banyak manfaatnya lho”,saya mulai memberi ular-ular (Snake-snake-Bahasa Inggerisnya).Dia bilang bahwa sudah punya blog tetapi telah lama terlantar karena tidak pernah dijenguk,apalagi di apdet (kata mas Wandhi).

Saya suruh keponakan duduk mendekat karena saya akan medhar sabdo(memberi nasihat atau wejangan).Saya kemudian menyuruh dia membuka blognya,sekedar mengecek apakah dia berkata jujur atau tidak.Lalu dia klak-klik-kluk, ternyata benar,ada blognya.Themenya memang cemerlang mirip seragamnya mbah Surip.Tapi dasar anak sekarang,blognya diberi judul Ini blogku,bukan Blogmu.Saya lihat hanya ada 2 artikel, yang pertama tentang profilnya yang diberi judul Profil Presiden tahun 2030 (uedan pwol) dan yang kedua artikel pendek yang dimasukkan kategori Trick dan Tip,judulnya sangat merangsang sukma “Tehnik menguras dompet bokap”.Masya Allah.

“Sudah tutup aja blogmu,sekarang dengarkan pakde.Jika kamu punya blog dan kamu kelola dengan baik maka blog itu akan memberikan berbagai manfaat kepadamu dan bahkan orang lain.

1.Dengan menulis di blog, kamu akan terbiasa menulis, dan lama -kelamaan semua yang ada dalam pikiranmu serasa mengalir deras lewat tanganmu dan tumpah di blog.Begitu jari-jarimu menekan huruf K misalnya,langsung berderet-deret huruf akan berloncatan dan menari-nari menyusun kalimat demi kalimat yang akhirnya menjelma menjadi sebuah artikel yang enak dibaca.

2.Tulisanmu yang bagus bisa kamu setorkan kepengurus majalah dinding (bukan dendeng lho) disekolahmu sehingga teman-temanmu akan mengenalmu sebagai sahabat yang mempunyai kemampuan lebih.

3.Kepandaianmu menulis akan kamu rasakan manfaatnya kelak ketika kamu harus menyusun skripsi,tugas akhir atau menyusun makalah kantormu,jika kamu sudah bekerja.

4.Jika tulisanmu semakin bagus dan bervariasi,kamu dapat mengirimkannya keberbagai majalah atau koran, ini berarti lembaran-lembaran rupiah mulai meluncur kedalam dompetmu dan dengan sendirinya kamu tidak akan lagi merengek-rengek minta uang saku tambahan jika akan jalan-jalan ke mall bersama teman-temanmu.

5.Jika kamu sudah mendapat kapling di majalah ini dan koran itu,ada kemungkinan seorang atau dua orang dari penerbitan akan melirik tulisanmu untuk dicetak menjadi buku.Jika hal ini terjadi,Wow,bukan hanya dompetmu yang akan gembung,mobil second dan hp secondpun dengan mudah bisa kamu beli.

6.Larisnya bukumu dipasaran tentu akan mengundang sejumlah produser sinetron atau film untuk melayar- lebarkan (film) atau melayar- sempitkan (sinetron) berbasis cerita yang ada dalam bukumu.Jika badanmu sedang enak,ada kemungkinan kamulah yang diminta untuk menulis skenarionya.Wah..wah..wah,Yu Painten-ibumu pasti banggga dan teriak keras-keras ketika melihat tulisan “Skenario-Lia Alilia” terpampang sebagai kredit title.Dan jika skenario yang kamu memang jempolan,mungkin kamu akan masuk nominasi dan bahkan menggondol Piala Cintronk sebagai penulis skenario terbaik.NgeTop kan jadinya.

7.Dari penulis skenario,bukan mustahil kamu juga akan diminta menjadi pemain.Tentu mulai dari peran sebagai asisten figuran,figuran pembantu,pemeran pembantu,dan jika aktingmu ngedap-edapi maka kamu akan meroket menjadi pemeran utama.Kamu tidak lagi mengejar uang tetapi uanglah yang akan mengejar-ngejar kamu.

8.Setelah menjadi artis ngetop yang sudah mulai sukar untuk istirahat atau makan,maka paling tidak,minimal, at least,dalam sebulan kamu bisa menabung Rp.1 milyard. Enak tho,mantap tho.

Ular-ular kepada keponakan saya akhiri karena dia tampak sudah liyep-liyep.Sayapun mulai membuat draft untuk artikel di blog.Ketika Lia bangun langsung melihat blog ku.” Wah,blognya mantap amat pakde.Kalau begitu,besok bisa nraktir kami di PvJ donk,kan uang dah mengalir kedompet pakde dari hasil ngeblog”, kata keponakanku sambil mulat-mulet dan mesam-mesem.

Janzcurit tenan kok anak jaman sekarang,dikasih tahu malah ngeledhek. !

  1. 2 Juli 2009 pukul 19:46

    Mantap Kamas .., Motivasi anak2 untuk berNgeblog ria..
    ha.haa.. , lha saya malah kdg2 malu sama anak..
    suka diledekin… anak saya …
    “lha..jaman bp dolo kan blon ada kek gene nak.., makanya mumpung… ( gak saya terusin ) sebab anak saya dah nyaut duluan.. ” mumpung apa pak..?
    waduuh… yo wis..wis…😆

    Matur suwun.
    SALAM dan HORMAT.

    Mumpung ibune arek-arek nggak onok yo mas he..he..he

  2. 2 Juli 2009 pukul 19:54

    ha…ha…iya pak, gitulah anak sekarang.
    kita dah capek2 ngalor ngidul nasehati,
    mereka kok malah riyep2 dan ujung2nya minta traktir.
    sabar….sabaa..r….
    namanya juga anak2 he…he…
    salam.

    Bener mbak.kita dulu takut kalau ortu dah ssssat-sssset,sekarang kita ssssat-ssset anak-anak malah bilang” ngapain sih sat-set”

  3. 2 Juli 2009 pukul 20:25

    Keponakannya pinter …..

    iya mbak,pinter nge-les kalau dikasih nasihat.

  4. 2 Juli 2009 pukul 20:42

    Keponakannya juga ngeblog ni ya Pak Cholik yah? Ntar jadi keluarga blogger. HEHE
    Bener mas,tapi blog mereka bak ikan kerap diatas batu,hidup segan mati tak mau.
    Btw,komentar saya di blog sampeyan kok gak bisa masuk sih,apa blognya digembok ?

  5. 2 Juli 2009 pukul 22:51

    Anak muda jaman sekarang ( kayak udah tua aja saya….)

    jangan tua dulu mas,yang tua masih banyak he..he..he

  6. 2 Juli 2009 pukul 23:09

    bener sdh waktunya kita manfaatkan internet sebagai ladang uang bagi kita…jgn hanya chating mulu,….Ok slam kenal

    setuju mas,salam kenal balik dari Surabaya

  7. 3 Juli 2009 pukul 05:36

    Kan dia masih muda pakde http://wandisukoharjo.wordpress.com/2009/04/14/darah-muda-jangan-dilarang/ Sumangkin mereka dilarang, sumangkin nggegirisi. Lebih inyak kalo dia disuruh saja. Ojo chatting diganti chattinga, ojo ngalor diganti ngalora, ojo dolan diganti dolano, mengko nek ngono dheke lagi isa mikir ternyata hal yang barusan dia lakukan itu salah, mendapatken pelajaran sendiri. Aku sendiri sudah lama menghilangkan kebiasaan “melarang” untuk anyak-anyakku di sekolahan, justru tak walik, bocahe dadi mikir dw.🙄

    setuju mas,sebaiknya kita gunakan kalimat positif ya.Guru je dilawan.mantep mas

  8. 3 Juli 2009 pukul 06:09

    hehehehehe…ternyata biar pakdhe gaul…tapi tetep kalah cepet ma ponakannya yah?
    besok di blog nya pasti ada artikel “gimana caranya nguras uang pakdhe lewat blog…..dan sukses”….yuhuiiiiiiii

    bener mbak,namanya ABG senangnya ya msih chatting ya he..he..gak kayak jaman saya ABG dulu,tetap naik sepeda onthel.

  9. Ardian
    3 Juli 2009 pukul 07:10

    keren mas

    thanks dah mampir mas

  10. Yep
    3 Juli 2009 pukul 09:19

    Wuahahaha….aku suka tuh dengan judul tips dan trik nya,😆

    Tehnik menguras dompet bokap ….. Ha…HA…HA Bahagia banget pagi ini aku berkunjung kemari.

    Kebahagiaan mbak merupakan kebahagiaan saya juga,apalagi kalau nyawang fotonya yang cakep..cakep and cuakeppppp….Matur nuwun

  11. 3 Juli 2009 pukul 15:19

    kalo itu bener-bener terjadi sungguh sebuah proses yang indah om….
    Tapi biarin aja sang ponakan memuntahkan apa yang dia inginkan dan menjadi sebuah proses pembelajaran dan pencarian jati diri. anak muda memang biasanya gitu.. sak penake dhewe..

    Iya sih,tapi ya jangan ndeprok di chatting aza gitu,kan internet bisa dimanfaatkan untuk hal2 yg positif,edukatif,inspiratif dan kondusif (halah..halah)

  12. veedeeblackzone
    3 Juli 2009 pukul 16:38

    Wheiii… Jd tambah pingin pinter nulis nih. Maklum, untuk ngebaca sj aku sulit.. Wakakakaka…

    Cieh belajar nih…
    Di butuhkan Orang Tua Asuh..

    Lho kok sama dengan saya ya..he..he..he.Thanks sudah mampir.salam kenal

  13. 3 Juli 2009 pukul 18:47

    HOhohooho…
    Memang sich sangat banyak sekali manfaatnya……

    Saya ter5masuk salah satu yang merasakannya…🙂

    Mantap donk mas,saya juga jadi banyak teman dan tahu macam2 mas.Thanks

  14. 3 Juli 2009 pukul 20:39

    waqh senenga jadi keponankannya… hehehhe… buagus buanget pak artikelnya coba aq yg jadi ponakannya.. hehehhe… tapi sambil nulis alangkah enaknya kalo di temani kopi… biar tidak riyap riyep…..😀

    kalau sedang menulis, saya memang ditemani kopi mas,asyik banget lho,menulis jadi lancar..srupuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut..achhhhhhhhh.

  15. c0c0latez
    4 Juli 2009 pukul 08:47

    Wah bagus Mas’ artikel ane nasehatny, mudah2an saya bisa lbh smangad lg bwt nulis d.blog, biar jd pnulis trkenal, bisa gx? Y Minimal pnulis papan lah,,hehe!

  16. c0c0latez
    4 Juli 2009 pukul 08:47

    Wah bagus Mas’ artikel and nasehatny, mudah2an saya bisa lbh smangad lg bwt nulis d.blog, biar jd pnulis trkenal, bisa gx? Y Minimal pnulis papan lah,,hehe!

  17. c0c0latez
    4 Juli 2009 pukul 08:48

    Wah bagus Mas’ artikel and nasehatny, mudah2an saya bisa lbh smangad lg bwt nulis d.blog, biar jd pnulis trkenal, bisa gx? Y Minimal pnulis papan bawah lah,,hehe!

    1.Komentar dengan kalimat yang sama kok sampai 3x sih,pasti pengin lihat fotoku yaaa hayo ngaku.

    2.Kalau adinda rajin menulis,suka menabung dan tidak sombong bisa kok jadi penulis terkenal.Tapi kalau mau sih ada jalan pintasnya.Kunjungi pagelaran musik Rhoma Irama dilapangan terbuka,bawa catatan,lalu menulislah sesuatu,sambil salaman sama penonton dan bilang” Kenalan,saya pemilik blog,nama saya anu”
    Dijamin jadi terkenal deh.Selamat mencoba,salam hangat dari pakde di Surabaya.

  18. 4 Juli 2009 pukul 11:27

    Wekekeke…namanya juga anak2 om….;P
    Mantep tho…enak tho….;P

    http://pramuditaaulia.web.id

    bener juga ya mas,saya dulu juga begitu kok.Thanks sudah mampir,salam hangat dari pakde di Surabaya.

  19. Fietria
    26 Juli 2009 pukul 17:33

    Wah kalau saya pernah tuh jadi figuran di sinetron TVRI Samarinda. Enak juga lho, syuting terus masuk TV. Ceritanya sih jadi diri sendiri, enggak perlu naskah. Cuma diberi pengarahan harus beradegan apa.

    Kalo gak pakai naskah kayak Srimulat manggung ya, semua improvisasi dari pelakunya. itu malah bagus jadi dialog bisa lancar,asal dah sering manggung. Saya beberapa kali ke Samarinda waktu dinas di Balikpapan.

  1. No trackbacks yet.
Komentar ditutup.
%d blogger menyukai ini: