Beranda > Unik-menarik > Sekolah gratis

Sekolah gratis

14 Juli 2009

Sekolah gratis bukan hanya jaman sekarang,tahun 1958 sampai 1964,saya sudah merasakan sekolah tanpa membayar apapun,alias gratis.Kadang-kadang pak guru memberikan hadiah kepada kami berupa gerip(anak batu tulis), kapur berwarna atau kapur biasa manakala nilai pelajaran berhitung kami bagus-bagus.Saya yang anak desa dan belajar di Sekolah Rakyat(6 tahun)-waktu itu-tidak memakai pakaian seragam dan hanya mengenal 2 kata tidak,yaitu:

1.Sekolah tidak memakai sepatu.

2.Sekolah tidak membawa tas sekolah.

Lho mengapa demikian?Ini alasannya:

1.Belum mampu membeli sepatu dan tas sekolah.

2.Jika ada yang memakai sepatu dan membawa tas sekolah dianggap sebagai anak orang kaya lalu diolok-olok:”huuuuuuuuuu,sombong,mentang-mentang anak orang kaya”.Kadang anak orang kaya atau anak yang berlagak sok kaya itu”dikucilkan”dari pergaulan.Nah,daripada cari penyakit mendingan kompak ikut barisan tidak memakai sepatu dan tidak memakai tas sekolah.Kami sekolah dengan kaki telanjang,buku dan alat tulis cukup ditenteng ditangan atau dimasukkan tas plastik bekas bungkus apa saja.

Hmmmm,mengenang masa-masa sekolah sungguh asyik.

  1. 14 Juli 2009 pukul 07:30

    Tapi Walaupun sekolah dengan cara seperti itu tapi mengapa pakde orang-orang yang sekolahnya jaman dulu kok pinter-pinter ya?. contohnya pakde, bapak saya, bapak saya bahkan lebih pinter hitung-menghitung dari pada saya. padahal secara tingkat pendidikan, saya lebih tinggi dari beliau. kadang heran saya….? emang pendidikan eranya pakde dan bapak saya itu makannya apa sich, he….he….

    begini lho nak( huaa..huaaa..sok tua padahal emang tua)
    -pinternya orang jaman dulu(pakde dah masuk golongan ini belum ya) kan beda dengan pinternya orang jaman sekarang(apakah saya masih masuk golongan ini)
    -Orang jaman dulu jelas pintar berhitung,kalau anak jaman sekarang kan pintar matematika,IT,bahasa Inggris,dll.
    -Kita kadang2 merasa tidak pinter tetapi jika dihadapkan suatu ilmu ternyata kita juga tau.
    -Sayangnya orang2 pintar jaman dulu sudah banyak yang meninggal dunia ya…ya iyalahaaaaaaaa..
    -Jika ingin pintar minumlah tajin karena ada pepatah tajin pangkal pandai.

  2. 14 Juli 2009 pukul 08:37

    wakakakakaka….
    sama aja yah sama saya…
    dulu juga berangkat sekolah cuma pake sendal jepin n kantong kresek bekas belanja sayur ema saya…

    tapi seru tuh, pulangnya jalan kaki sambil nyolong rambutan orang *ngakak mode on* eits, yang ini jangan ditiru yah :D…

    eniwei, nice post mas…
    salam kenal yah😀
    Stop
    Dreaming Start Action

    asyik kok sekolah nyeker cuma panas pwol.Salam kenal balik mas dan thanks atas kunjungan dan koment nya

  3. 14 Juli 2009 pukul 09:47

    Wah saya cukup beruntung karena dah pada pake sepatu n bawa tas. Dulu yang populer sepatu bigboss. Ini sebelum era warrior.
    Maaf, Pak. Sedikit masukan. Biasanya setelah titik (.) dikasih sepatu … eh … spasi. Secara bacanya biasanya lebih enak, gitu…

    Lha saya juga maunya begitu,tetapi kalau dikasih spasi kok terus muncul tanda tanya (?) lho mas,kenapa ya,tapi pada tampilan yang penuh tanda tanya itu kadang hilang.makasih sarannya.

  4. 14 Juli 2009 pukul 10:38

    Waah suasananya juga beda….TIDAK gaul seperti anak sekarang….TIDAK bawa-bawa hape….TIDAK bisa bahasa english….TIDAK ada kursus ini itu….TIDAK bisa nonton naruto….TIDAK bisa apalagi yaa…he…he…he…

    boro2 nonton hp mas,radio 1 band saja tahun 1965 say belum punya je..apalagi TV

  5. 14 Juli 2009 pukul 11:34

    nyeker-man. di kampung saya sampai sekarang masih ada yang ga pke sapatu. yagn penting semangatnya. saya jg pas SMA pernah pke sandal. pas ditanya ‘kenapa ga pake sepatu?’ saya jawab ‘karena pake sandal’ huehehhe

    salah donk njawabnya,harusnya gini”Kalau pake sepatu entar dikira guru,pak”

  6. 14 Juli 2009 pukul 12:22

    ^^ waahh >_< sekolah emang asyiikk ya^^

    bener kok,apalagi kalau teman kita ada yang cakep,rasanya habis subuh dah mau brangkat saja

  7. 14 Juli 2009 pukul 12:45

    kenangan yang aspiratif, semoga kita semakin inovatif njih pak Choliq…

    salam

    leres mas,sekarang fasilitas dan kumplit,tinggal semangat belajarnya yang perlu dtingkatkan

  8. 14 Juli 2009 pukul 13:02

    klo saya …(cieee) pas hujan nyangking yuyu…..(sepatu dilepas dan keceh……) …koq gak jijik yah keceh di selokan…..dasar anak kecil yah

    bener mbak,saya dulu suka mandi disungai sampai biru plus kumut2 kok ya seneng saja yaaa

  9. ibnu fauzy
    14 Juli 2009 pukul 13:25

    jaman dulu meskipun serba terbatas, namun prestasi dan akhlak siswanya bisa diacungi jempol. beda dengan siswa sekarang yang anak SD saja sudah bawa HP dan laptop, tapi akhlak dengan gurunya kurang bagus. apalagi di HP mereka hampir bisa dipastikan banyak yang menyimpan foto atau video porno. makanya beberapa sekolah melarang siswanya membawa HP ke sekolah. atau mungkin gurunya takut direkam muridnya saat memberi hukuman heeee
    salam kenal http://ibnufauzy.wordpress.com

    Bener mas,anak sekarang dah nyaman,hanya perlu ditingkat semangat belajar-mengajar agar mantaaaap.

  10. 14 Juli 2009 pukul 13:33

    EMANG BENER–BENR GRATIS YAH PAK SEKOLAH SEKARANG..!

    kabarnya dah ada BOS(Biaya Operasional Sekolah),keponakan saya juga dah nggak mbayar uang sekolah kok.

  11. tigaw
    14 Juli 2009 pukul 14:02

    gratis bener2 gratis tadi aja nganter anak ke sekolah udah ada buku pekajaran yang mau dibeli dan dijawab lantang dikaih kok pah ma guru… ok ndak tuh gratis sekolah dibalikpapan.. tapi entah disekolah lain lainnya. mas kholik salam sayang selalu dari kami sekeluarga. mohon maaf jika saya jarang mampir ke blog bapak terus terang saya masih bodoh dengan cara2 ngblog. maafkan saya ya pak

    Wah aku malah belum mampir ke blog panjenengan je,saya juga pemula kok mbak,trik2 yang aneh belum paham.Pokoke nuliiiis-belajar-nulis gitu saja.Btw nama dan url blogny apa ya kok gak ada disini.?Salam sayang juga dari saya sekeluarga di Surabaya.

  12. KangBoed
    14 Juli 2009 pukul 15:23

    Waaakaakakak.. jaman sekarang sekolah mahaaaalllll.. UNIVERSITAS NEGERI ruaaaarrrr biasaaaaa muahaaaaaallll
    Salam Sayang

    untung aku dah klaaar sekolahnya mas

  13. 14 Juli 2009 pukul 15:57

    Betulan gag gratis sekolahny zaman sekarang?

    gratis kok,walau masih ada yang….

  14. 14 Juli 2009 pukul 16:29

    Sekolah gratis…..tapi kok masih ada ibu-ibu ngeluh tentang hal ini ya??? cos sekolah gratis, tapi uang bangunan + embel-embelnya muahal! katanya sama juga bohong!!! bener nggak ya????🙂

    banyak akal ya pengelola dan karyawannya

  15. kanglurik
    14 Juli 2009 pukul 18:41

    Sekolah kedinasan jadi alternatif Pakdhe. Alhamdulillah saya kuliah Gratiiiiissss tissss.

    sama dengan saya mas,cari gratisan saja lebih enak

  16. 14 Juli 2009 pukul 20:56

    Saya ingin menjadi siswa lagi pa’ de. Sempet menyesal kenapa waktu semasa sekolah hanya main dan bermain saja. ^_^…V chayoo

    saya juga lho,mbayangin mbawa buku ama laptop kan gagah gitu

  17. 14 Juli 2009 pukul 21:42

    Sekolah gratis khan cuma untuk sekolah negeri aja..

    Trus klo mo masuk sekolah negeri ada sogokannya juga..

    Ga jadi gratis dunkz..hehe..

    Salam Anak Bangsa..

    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/07/14/anggota-dpr-sok-tau/

    enggak tuh,kemarin keponakan saya masuk SMP gak bayar apa-apa,ndaftarnya juga online kok,jadi kelihatan ranking sejak awal.

    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/07/14/21-pengusaha-besardonatur-capres-indonesia-2009-2014/

  18. 15 Juli 2009 pukul 07:20

    hadirr p dhe,
    kalo jaman skr, kelaiatannya kebalikannya, yg ga pake sepatu bukan cuma di olok-olok temennya, tapi mungkin juga ga di ijin-in masuk gerbang sekolah. hahaha…. naif ya p dhe. gembar gembor mo mencerdaskan bangsa, hal-hal yg sebenarnya ber ifat estetika semu justru menghambat pelaksanaannya
    c u…

    karena kalau nggak pake sepatu kelas jadi kotor.apalagi kalau habis injak TA 1

  19. 15 Juli 2009 pukul 17:29

    saudara saya banyak tuh pakde…
    maklum masih desa, jadi jalan berkilo kilo untuk sekolah…

    mestinya sudah mulai dibangun sekolah baru ya,kasihan,capek dijalan

  20. 16 Juli 2009 pukul 17:07

    senangnya sekolah seperti itu, waktu ‘hanya’ habis untuk belajar dan bermain, kan.. ga perlu pamer hp atau pamer ini itu.. jadi anak-anaknya juga lebih kreatif toh??

    Memang waktu itu jaman masih susah cari duit,boro2 beli sepatu,beli pensil saja harus nabung dulu nduk.Thanks kunjungan dan komentarnya.salam

  1. No trackbacks yet.
Komentar ditutup.
%d blogger menyukai ini: