Beranda > Unik-menarik > Ndog Gludug

Ndog Gludug

15 Juli 2009

Ada beberapa makanan yang namanya unik dan menarik,setidaknya bagi saya.

SEMAR MENDEM1.Semar mendem (Semar mabuk). Makanan ini sebenarnya modifikasi dari lemper. Makanan dari ketan yang didalamnya diisi abon atau irisan daging ayam lembut ini tampaknya kurang pede karena hanya dibungkus dengan daun pisang. Lemper minta didandani lagi dengan lapisan telur dadar tipis sebagai kulitnya,lalu dibungkus dengan pastik.Jadi lemper tanpa daun deh.

2.Rondo Royal (janda royal).  Ini nama yang diberikan oleh orang Jombang kepada makanan berupa tape singkong yang digoreng.

3.Ndog Gludug (Telur halilintar). Singkong direbus,ditumbuk halus lalu dibentuk bulet-bulet.Didalamnya diisi gula merah,lalu digoreng.  Siapa ya yang pernah melihat telurnya halilintar,mungkin hanya Ki Ageng Selo,si penangkap petir itu.

4.Rawon Setan.  Nasi rawon yang mulai dijual tengah malam. Kok seneng ya makan tengah malam,apa nggak enak tidur saja.Mungkin mereka yang nggak bisa tidur atau pekerja malam yang kelaparan.

Sebenarnya masih ada 2 lagi jenis makanan yang namanya unik,tetapi saya nggak tega menulisnya soalnya..soalnya..ach gak jadi deh.

Para sahabat mungkin bisa menambahkan nama makanan unik lainnya didaerah anda masing-masing.Monggo.

  1. 15 Juli 2009 pukul 05:19

    es pocong…tapi keknya di jakarta ya…hehhhe.
    tentang koment di blog buwel kalo nggak bisa pake kolom yang di bawah pake yang kotak koment ala mas semut mas…hehhhe..
    kalo masih nggak bisa brarti emang belum di jodohkan koment di cah-cikrik…xiiiixixixixi

    ooo ada tho,soalnya belum pernah dengar.Iya nih,saya sering mengalami begitu di sahabat yg menggunakan blogspot,ada yang mudah terbuka kolomnya ada yang luaaammmma.Lha mas Buwel kan masih saya pajang di tab saya,nunggu bukaan he..he..he

    • guskar
      15 Juli 2009 pukul 12:28

      es pocong sdh mulai merambah ke wilayah timur jakarta, seperti bekasi, cikarang dan karawang.

  2. 15 Juli 2009 pukul 05:57

    kalo baso setan udah makan pak.tapi yang jelas bukan setan yang buat cuma basonya gede banget itu adanya di Bogor, selamat pagi pak

    bagus lah kalau ada makanan dengan tambahan nama SETAN,dengan demikian sedikit demi sedikit setan2 itu kita emplok ha..ha..ha

  3. 15 Juli 2009 pukul 06:21

    Waduh pak dhe, ku jadi ngiler

    lepaskan ilermu mas,siapa tahu mirip ilernya burung walet yang harganya mahal itu.

  4. 15 Juli 2009 pukul 07:06

    Pakdhe. Ndog gludug ten sukoharjo namine klenyem……

    wah kurang berwibawa tuh mas namanya

  5. 15 Juli 2009 pukul 08:48

    Wuih, keren keren namanya, aku suka banget tuh, hehehe, ada potonya gak bagaimana, secara belum pernah mencicipi semua masakan indonesia

    sayang fotonya nggak ketemu mas,tak cari di google juga belum kelihatan,yang tampak malah ndog manusia he..he..he

  6. 15 Juli 2009 pukul 09:50

    itulah Indonesia….. wah jadi pingin wisata kuliner nih…🙂

    iya,aneka ragam makanan dan minuman,serba kumplit dan enak2 mas.

  7. 15 Juli 2009 pukul 09:51

    wah…wah baru ngemengin makanan ya???
    btw, jadi teringat makanan dari kampung (Tempe Benguk)…😀

    salam kenal mas,

    kadang makanan khas daerah bikin kangen kok mas

  8. guskar
    15 Juli 2009 pukul 12:26

    di jln cikapundung bandung ada nasi edan dhe.. rasanya nyampleng pisan.
    Agak khawatir juga membayangkan rasa ekstra pedas yang akan membuat perut yang sensitif ini melilit seperti dicubit cabe. Tapi ternyata ketika mencoba, makanan ini tak sepedas yang diperkirakan. Tapi jangan ditanya, kalau sambalnya memang benar-benar edan, sampai tak berani menyuapkan ke mulut untuk kedua kalinya karena tak kuat pedas.
    Dari tampilannya nasi edan cukup menggiurkan, terlebih jika saat itu perut lapar dan sorot matahari begitu menyengat. Nasi putih dituangi lauk campuran potongan daging ayam bagian dada dan punggung, jamur, baso, sosis dan telur puyuh. Diberikan acar mentimun dan wortel di bagian pinggir plus selada, terakhir taburan serundeng. Kuahnya menutupi hampir setengahnya nasi.
    Makanan macam apa pula ini campur-campur seperti ini. Bumbunya seperti tak asing lagi di lidah tetapi entah bumbu-bumbu apa saja yang dicampurkan karena rasanya beda, bukan bumbu kuning, bumbu opor atau bumbu semur.
    Sepertinya bumbunya terbuat dari rempah-rempah seperti kapulaga, beka, cengkeh, jinten dan lain-lain

    saya doyan sambel tapi sambel pura-pura mas,jadi nggak pedas karena dibanyaki tomatnya.kalo terlalu pedas bisa mencret.
    Wah bumbu yang beda itu kayak di India mas,aku 11 bulan je disana.ampun deh…gak tahan bumbunya

  9. 15 Juli 2009 pukul 12:32

    ono siji maneh pak panganane…
    KON*** KAM****

    wakakakakakakak…😀

    gak wani nulis lengkap….😀

    Lho kok sama sih,panjejengan orang mana tho?Aku juga itu mas,kalau ditulis lengkap nanti dicekal kan eman ha..ha..ha.satu lagi yg agak lebih seru yaitu P…gudiken ha,.ha..ha.
    bentuknya lonjong ada tutul-tutulnya kacang atau apa itu.ha..ha..ha

    • Aditya
      15 Juli 2009 pukul 13:38

      Ndog Gludug = Jemblem (kalau di Malang)
      bener Mas Mahendra… ditempatku juga itu namanya :D… tapi isinya kacang hijau tho….:D

      bener mas,jemblem,tapi kalo saya tanya: bojomu njemblem? pasti marah yaaa.

      • Aditya
        15 Juli 2009 pukul 13:39

        Ups apa???? Gudiken huahahaha…. lucu-lucu suer… penganan dari mana itu Mas…

        ha..ha..ha masukkan saja tangan kedalam cd pasti tau deh

  10. 15 Juli 2009 pukul 14:40

    Beda tipis dunkz antara aneh dan saru Gan..hehe..

    Juragan Cholik, boleh minta kuenya satu ga?? “prut kroncongan” nih..hehe..

    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/07/14/kalau-anggota-dpr-sok-tau/

    ambil 5 bilang teluuuu he..he..he

  11. 15 Juli 2009 pukul 14:44

    Kapan ya, saya bisa mencicipinya….?

    ada yang masih eksis dan ada yang langka kuenya

  12. KangBoed
    15 Juli 2009 pukul 15:13

    Waaakakakakak.. kayane semar mendemnya enak tuh pak De
    Salam Sayang

    enak rondo royalnya kang

    • 15 Juli 2009 pukul 17:08

      Kenapa Waaakakakakak.. kangboed? emang enak ko😀

      pasti mbayangin rondo royal yaa kang

  13. 15 Juli 2009 pukul 20:50

    maknyus pa’ de, “rawon setan itu rasanya “….ehmmm ^_^…V

    uenak pwol,anget,pedes,bikin kringet gobyos deh

  14. 15 Juli 2009 pukul 20:58

    dulu..mbah Yem yg ngasuh ponakan2 ku klo pulang dari kampungnya selalu mbawain makanan dengan nama “ndas gurhka”….onde2 kecil2 yg tengahnya mlethek….hihihi…sampai sekarang aku nyebutnya ya tetep ndas gurhka…..

    wah,lebih serem tuh namanya,kecil kok namanya gede tho mbak.Mbok diganti jenthikan Gurkha gitu loch

  15. 15 Juli 2009 pukul 21:19

    namanya super unik om
    tapi masih penasaran sama yang 2 lainnya he2
    mudah2an bisa tidur niy kekekekkkk

    he..he..he,kalau saya sebutkan bisa dicekal oleh Komisi Penyiaran dunk.

  16. 15 Juli 2009 pukul 22:05

    saya baru tahu ada makanan kok namanya aneh2..

    didaerah lain juga banyak kan nduk,ada ketprak,mpek-empek kapal selam,roti buaya,dll

  17. Mr. Hary
    11 November 2009 pukul 13:10

    Ada lagi mas, panganan yang berjuluk “PELI KIPU” …..(maaf jika ada yang geli … hi..hi..hii..)
    Arti secara harafiah : PELI = Mr. P sedangkan KIPU = berguling-guling di suatu tempat/lahan sehingga berlumuran (sesuatu)
    Makanan ini biasa dijumpai di daerah ex Karisidenan Kediri, Jawa Timur (Trenggalek, Tulungagung, dan sekitarnya). Bahan dasanya sepertinya dari ketan dibentuk gulungan sebesar (seperti), …maaf, Mr. P., dan ditaburi atau dibaluti (menempel) oleh butiran-butiran beras ketan. Rasanya manis dan lengket karena gula jawa. Biasa sebagai oleh-oleh dan dikemas dalam besek bambu. Cobalah.., enak, gurih dan manis.

    tempat saya namanya peli gudiken, alias peli berkudis ria ha ha ha

  1. No trackbacks yet.
Komentar ditutup.
%d blogger menyukai ini: