Beranda > Opini > 2 sejoli yang rajin menggoda anak sekolah

2 sejoli yang rajin menggoda anak sekolah

17 Juli 2009

“Jika ada pasien dalam keadaan kejang-kejang,mata terbelalak dan mulut mengeluarkan busa,tindakan apa yang akan kamu lakukan sebelum dokter datang,Lindri?”.

“Hmmm..Tak Gendong Kemana-mana,Bu”.

Seketika kelas menjadi riuh-rendah,teman-teman Lindri tertawa ngakak,tak terkecuali Bu Zihan,guru P3K yang terkenal galak itu.

“Lindri,Lindri,itulah akibatnya kalau kamu terlalu lama mendengarkan radio dan menonton televisi,hanya musik dan sinteron saja yang kamu ingat-ingat”,kata bu Zihan dengan suara super bariton dan ngebas.

Lindri diam-diam membenarkan teguran bu Zihan gurunya yang masih berstatus single dan jarang tersenyum itu.Sepulang dari sekolah,setelah makan siang,Lindri biasanya langsung rebah-rebahan dikamarnya sambil menonton televisi.Soal PR yang berjibun dari guru itu sih gampang deh,nanti habis makan malam bisa dikerjakan.Sayangnya,PR itu tak kunjung dikerjakan karena acara sinetron kegemarannya datang silih berganti dari stasiun tv yang satu ke stasiun tv yang lain.

Lamunan Lindri buyar ketika didaerah sekitar perut terasa ada getaran-getaran yang cukup keras.Lindri tak bergeming karena takut ditegur lagi oleh Bu Zihan.Syukur getaran itu segera berhenti.

Ehh,getaran datang lagi.Lindri melirik bu Zihan yang sedang menggambar onderdil manusia bagian dalam dipapan tulis.Diambilnya handphone yang diselipkan disekitar forbidden city.Dilayar tampak ada sms dari Pragota-pacarnya,”Hai honey,I miss u,muah..muah..muah”.

Busyet,siang-siang gini si doi bermuah-muah ria,pikir Lindri.Segera dibalasnya sms itu,” Maacih ganteng,I miss u 2,.Cup33x”.

Televisi dan handphone merupakan dua sejoli yang rajin menggoda anak sekolah jaman sekarang.Jika televisi hanya menggoda dirumah maka handphone menggoda mereka kapan saja dan dimana saja.Maklum barang yang panjangnya tak lebih dari sejengkal anak bayi itu mudah dibawa-bawa dan diselipkan dimana saja agar tidak diketahui para guru.

Acara televisi memang ada yang mengandung unsur pendidikan namun tetap didominasi acara-acara hiburan.Inilah yang menjadikan anak-anak betah berlama-lama menonton acara di televisi.Sedangkan handphone bak sahabat sejati,”..Rasanya seperti telanjang dan tidak pede jika tidak membawa hp”, begitu kata Lindri saat ngobrol dikantin bersama Luly sohibnya yang juga tak pernah lepas dari handphone.

Hobby menonton televisi dan ber-handphone ria sah-sah saja,namun harus dikelola dengan baik agar tidak selalu datang menggoda manakala saat belajar telah tiba.

Kategori:Opini Tag:, ,
  1. 17 Juli 2009 pukul 06:50

    ha ha ha tak gendong ke mana mana emang udah nyebar ke mana mana ya ha ha ha **mbah surip mode on

    pokoknya ngeTop dan jadi kaya.mudah2an dia ingat hari tua dengan menabung dengan baik dan benar dan menyalurkan sebagian rejekinya untguk yang memerlukannya.

  2. 17 Juli 2009 pukul 07:36

    Kalo megang buku males…tapi megang hape maknyos…….

    apalagi kalau sms dari si dia seronok

  3. 17 Juli 2009 pukul 08:49

    Buat saya yang menjadi godaan sekarang adl. BLOGGING (it’s addict) …

    sama bang,mulai setelah sholat subuh sampai mau tidur dengan diselingi sholat,makan,jalan-jalan he..he..he

  4. Ade
    17 Juli 2009 pukul 09:07

    sekarang nambah ma Facebook. Pakde😉

    yaaaaa,kok disebutkan sih,padahal mau tak buat artikel lagi jeeee…ha..ha..ha,you are right honey.

  5. KangBoed
    17 Juli 2009 pukul 09:26

    Waaakaakakakak.. tak gendong kemana mana.. waaah pak DE berat bangeeeet yaaa
    Salam Sayang

    85 kg mas,yo abot,salam hotz

  6. 17 Juli 2009 pukul 11:07

    tul pak de.. apalagi HP paling menggoda deh..

    aku aja tergoda,tanpa hp serasa gak bawa kredit card

  7. 17 Juli 2009 pukul 11:46

    Ikutan euy tak gendong kemana-mana…

    yuk ya yuuuuk,daripada naik onta..

  8. 17 Juli 2009 pukul 12:41

    hahahahaa…pakde bener bgt tuch..jaman sekarang sekolah aja da pegang hp,bayangkan SD aja semua uda bisa memakai hp…kayaknya tanpa HP nga bisa ngapa-ngapain….apalagi sekarang ditambah lagi ma facebook…mantap bgt tuch….n tentu sangat menggoda…

    makasih y,pakde da berkenan mampir di blogku….

    salam hangat selalu….^_^

    jaman saya dulu godaannya hanya main layang2,karetan,gambar,itu saja.
    makasih dah nengok pakdhe juga.

  9. guskar
    17 Juli 2009 pukul 13:14

    saya jd ingat buku yg berjudul : Anakku diasuh Naruto karya Imam Musbikin. Jutaan anak mulai yang masih balita hingga SMP dan SMA, bahkan mahasiswa, banyak sekali dari mereka yang tergila-gila pada figur Naruto. Tak ada hal atau kegiatan apapun yang mampu membendung mereka untuk tidak duduk manis di depan televisi untuk menyimak sepak terjang Naruto, yang secara moral mengajarkan tentang persahabatan, kekompakan, keberanian, sekaligus kekerasan dan kecanduan.

    Kebiasaan di depan televisi (apalagi dng menonton tayangan yg nggak bermutu) sering membuat pusing orang tua. Pakdhe sdh memberikan contoh di artikel di atas. Belum lagi ada dampak bagi kualitas kesehatan, kecerdasan jiwa, dan perkembangan otak si anak. Tidak semua berdampak negatif sih.
    Peran orang tua menjadi sangat penting bgmn mengarahkan si anak dlm mensikapi suatu tayangan.

    wah saya kok malah nggak tahu Naruto ya mas,film kartoon ya?
    Dulu TPI masih ngajari matematika,dll,sekarang banyak dangdhut ama sinetron je.

  10. 17 Juli 2009 pukul 15:16

    kalau utk saya sebagai ibu rt, malah praktis lho pak,
    mau pesen sayur, ayam bakar, jus alpukat, sampai bakmie, tinggal pake hp, lauk pauk dgn sayur mayur lengkap.
    he……he…apalagi kalau pas lagi dateng penyakit malas masak., praktis, suami dan anak2 kenyang, saya juga senang.
    he…..he……..:)🙂🙂🙂
    salam.

    Bener mbak,saya juga merasakan manfaatnya.kalo transfer uang ke anak bisa sambil ngeblog,uang dah jalan sendiri dgn hp.

  11. 17 Juli 2009 pukul 15:44

    Absen nih Juragan Jendral..hehe..

    Lindri itu cucunya Juragan Jendral yach,,??hehe..

    Salam Anak Bangsa..
    Salam Perubahan..

    http://celotehanakbangsa.wordpress.com/2009/07/17/pledoi-seorang-perokok/

    bukan,Lindri nama gethuk jawa timur
    thanks mampir lagi.

  12. 17 Juli 2009 pukul 17:01

    untunglah bukan penggemar sinetron, tapi kecanduan internet!!
    hahahahaha
    kalo ada tugas, suka mangkir, *iya bentar juag selesai ::sambil blogging:: eh kecapekan, tugas terlantar*

    senada seirama yaaa,thanks dah mampir

  13. 17 Juli 2009 pukul 18:21

    Malah di kelas 7.(sensor) ada anak yg kepergok Mxitan (chat) pas ulangan buat kerjja sama… kerenn.

    Parah yah..

    kasus UAN juga ada kan,parah yaah.Eee,dah kembali dari jalan2 ya nduk?

  14. 17 Juli 2009 pukul 21:28

    hehehe untung saya ndak gitu tergantung ke HP….malah sering lupa tertinggal di grobag saya….
    TV? ga gitu suka juga….palagi liat soap opera…no thx.
    nginternet lewat HP? ga suka juga biar hurufnya bisa digedein tapi ga gitu seneng, enakkan di PC yg layarnya 24″
    tapi klo komputer saya adicted berat…dan disini koneksinya cepet banget…..

    jadi 2 sejoli tuh bukan godaan buat saya….hehehehe
    ogah “tak gendong ke mana2”..mo nyari ah di youtube

    yeee,kan judulnya godaan untuk anak sekolah,emangnya mbak sekolah apa lagi?Paling kursus mbuat jus dari buah cherry tho he..he..he

  15. 17 Juli 2009 pukul 21:57

    ngeblog juga addicted… Mau tanya sekalian ke para blogger nih, nge-blog tuh produktif ga ya?

    kalau blognya diisi artikel dengan istiqomah ya produktif.Produktif kan berkaitan dengan produksi.Kalau blognya dibiarkan mlongo ya gak produktif.

  16. 17 Juli 2009 pukul 22:09

    Wahaha, aku kecelek kiye si joline, jebule tipi karo hape toh. Nek tipi memang diserahne karo wong tuane dhe, ning nek hape, bocah2ku dilarang nggawa hape neng sekolahan. Nek nekad, kon ndokok neng TU/titipke.
    =================================================
    Pinter nggawe judul jebule

    Ya memang sebaiknya begitu mas.ada sekolah yang mengijinkan bawa HP tetapi saat pelajaran harus dimatkan.
    salam

  17. 18 Juli 2009 pukul 00:14

    Pakde pada paragraph 21,
    Forbidden City Dimana sich…? ha….he…ha…he….

    walah paragrap ditandai rek,forbidden city ya di China,dekat Gunung Megang itulah

  18. 18 Juli 2009 pukul 10:46

    @Pakde
    Kayaknya makhluk seperti kita-kita ini, justru baiknya digendong kemana-mana sama makhuk halus… eh… cewek halus…. 😉

    (@Bude… ki lho, Pakde main gendong-gendongan… )

    nek nggendong thuyul kelihatan lho,tangannya mesti ada dibelakang

  19. 18 Juli 2009 pukul 13:18

    Gak capek ya dr kmrn gendong trus. Kalo q mandi bawa hape, makan bawa hape, tidur bawa hape. Pokoknya hape tak pegang kmana mana..

    saya juga,karena ada weker bangun pagi he..he..he

  20. Yep
    21 Juli 2009 pukul 21:40

    Wuahaha…kukirain opo Pak….Rupanya Hape ? 🙂

    ati2 mas,di blog ini licin,banyak plesetan.

  1. No trackbacks yet.
Komentar ditutup.
%d blogger menyukai ini: