Beranda > Unik-menarik > Pengakuan Anggota GPK

Pengakuan Anggota GPK

22 Februari 2010

Saya paling senang makan krupuk. Hobi ini berlangsung sejak kecil hingga sekarang. Rasanya kurang lengkap jika makan nasi goreng, sayur lodeh, rawon atau rujak cingur tanpa didampingi krupuk yang kriuk-kriuk renyah itu. Tak heran jika keluarga memberi saya julukan sebagai anggota GPK ( Grup Penggemar Krupuk ). Namun mereka akhirnya juga ketularan dan menjadi penggemar krupuk.

Krupuk Kriuk-Kriuk

Krupuk yang paling saya sukai adalah krupuk uyel ( waduh..apa namanya dalam bahasa Indonesia ya…), apalagi yang agak gosong sedikit atau digoreng pakai minyak jlantah ha ha ha. Mungkin kurang sehat, tetapi saya tetap menikmati rasanya yang gurih. Jika krupuk habis dan tukang sayur juga tidak membawanya, biasanya saya berburu krupuk ditoko mana saja.

Krupuk udang dan krupuk jenis lainnya bukannya saya tidak suka, jika kepepetpun saya mau kok mengganyang krupuk-krupuk non uyel itu. Namun krupuk uyel tetap menjadi favorit saya.

Itulah pengakuan saya selaku anggota Grup Penggemar Krupuk alias GPK.

Wassalam

  1. 22 Februari 2010 pukul 13:34

    Waktu saya ikut diklat penyidik di megamendung tahun 1993, saya paling benci TKP ( tempe krupuk peyek)
    lha gimana nggak benci, nasinya sudah “pera” begitu, lauknya kok TKP
    bukan nggak mensukuri tapi sepertinya ada yang nggak beres, dari cara masaknya dan bahannya
    temen saya sampai ada yang menggunakan air minum (teh tawar) untuk kuahnya…
    sekarang di kantor malah beli rame2 krupuk 2 rasa, ada yang coklat ada yang putih…
    memang kalu agak gososong sedikit rasanya lebih enak yaa

    hla…kok ada krupuk rasa coklat tho mas..ini baru kejutan…

  2. 22 Februari 2010 pukul 14:18

    wah sama pak.. saya juga penggemar krupuk blak/uyel atau apa kek hehehe
    suka ngemil egituan bakan pek stoples diabisin sendiri hehehhe

    SABUDI (sastra budaya indonesia)
    mari kita jaga bersama!

    banyak penggemarnya ya he he he

  3. 22 Februari 2010 pukul 15:02

    izin daftar anggota group PakDe…
    dirumah hambar rasanya setiap kali makan tanpa kerupuk.

    berarti kita sama seleranya bang

  4. 22 Februari 2010 pukul 16:49

    Krupuk itu di daerah saya namanya Krupuk Acir…
    Belum krupuk namanya kalau bukan krupuk acir.
    Krupuk acir nggak bikin eneg, tapi malah menghilangkan rasa mual sehabis kekenyangan.
    Murah – Meriah – Nggak Bikin Muntah !!!!!

    iya, enak dan murah..

  5. 22 Februari 2010 pukul 16:50

    Yang agak gosong gurihnya nendhang!

    benar mas, saya suka banget

  6. 22 Februari 2010 pukul 16:52

    Laporan:
    Di sidebar kayaknya ada widget yang kode html nya nggak ketutup dengan benar…
    Terbukti footer blog ini mletrek.
    Selamat meneliti satu persatu

    saya sudah copy dari Blogcamp, tapi begitu dibuka tetap melesat jauh ha ha ha, kenapa ya mas, apa beda ?

  7. 22 Februari 2010 pukul 17:44

    klo saya GPK juga de : Guskar Penggemar Karak. << karak gendar yg selalu dikirim dr solo. untuk krupuk, spt di gambar itu yang ada campuran daun bawangnya. gurih.🙂

    krupuk itu bahannya ada campuran legendar ya mas..di kampungku disebut krupuk puli

  8. 22 Februari 2010 pukul 17:57

    Wah sama pakdhe, saya juga GPK, krupuk apa aja dilibas deh. Tapi favoritnya krupuk sayur. gak tau bahasa resmi krupuknya apa. Tapi ibu saya bilang seperti itu.😀

    wah yng kayak apa tuh krupuk sayur

  9. 23 Februari 2010 pukul 11:25

    kesukaanku makan krupuk agak terhambat gara2 pake kawat gigi ini Dhe, kadang klo udah kangen banget aku nekad makan pake krupuk walau efeknya bracesku lepas dan dokter yang masanginnya ngomel😀

    kalau saya lihat di foto kok fine2 saja giginya..kenapa pake kawat segala yank

  10. 24 Februari 2010 pukul 06:57

    saya juga anggota GPK dhe. bahkan fanatik.:-D

    harus punya naluri dimana bisa beli krupuk

  11. 24 Februari 2010 pukul 11:19

    GPK fanatik……………………….. buat grup di FB gimana pakde???????

    silahkan di buat saya mendukung

  12. 24 Februari 2010 pukul 21:39

    mantabs…kerupuk memamg bisa jadi temen makan yg baik

    murah-meriah-kriuk

  13. 25 Februari 2010 pukul 06:49

    Teman2 saya banyak yang nggak sreg makannya kalo tanpa kriuk2.
    Kalo saya krupuk cuma jadi camilan, tapi nggak terbiasa makannya bareng nasi🙂

    kalau makan nasi goreng dan sayur berkuah selalu pake kriuk2

  14. 26 Februari 2010 pukul 04:06

    krupuk itu menu yang harus selalu ada, seperti iklan minuman yang itu De, apapun makanannya ya tetap krupuklah lauknya

    iya mas, saya juga demen kriuk-kriuk he he he

  15. 26 Februari 2010 pukul 20:14

    Saya jg suka krupuk. Krupuk putih yg ada di gambar atas itu saya suka, tp yg bantet :p
    Tp sy plg hobi krupuk bangka ato kemplang yg sambelnya enak. Kl belom habis, walo ada sekarung ya ga bisa brenti.. Xixixiiii

    saya maniak krupuk ucel nduk…

  16. 4 Maret 2010 pukul 11:29

    sama P’D saya juga suka ma kerupuk, kerupuk melarat khas cirebon… dicocol pake sambel asem yg puedeeessss…^^

  17. 9 Maret 2010 pukul 11:41

    Ada-ada saja, bagus deh 04:41

  18. 10 Maret 2010 pukul 07:03

    Ada-ada saja, bagus deh 00:03 blog walking plugin can be downloaded blog-walk.com

  1. No trackbacks yet.
Komentar ditutup.
%d blogger menyukai ini: